Ade Versus Ageng

Adalah Ade Nur Rifa’i, atau temen-temen manggil dia Agus (nama bokapnya). Salah seorang temen gue sewaktu SMP. Bagi gue, punya teman seperti Ade adalah keputusan yang teramat tepat. Karena seperti yang kita ketahui bersama:

Ganteng itu relatif, tergantung siapa yang ada di sebelahnya.

Ade adalah saksi nyata bagaimana gue menghabiskan masa SMP dengan ganteng. Muehueheuheu

Tapi dengan penalaran yang sama, berteman sama gue adalah kesalahan bagi Ade. Ironisnya, Ade sama sekali nggak punya pilihan. Jangankan bertemen dengan selain gue, dia berteman sama Jenglot aja, malah jenglotnya yang kelihatan ganteng.

Namun, agak berbeda dengan hubungan pertemanan pada umumnya, dimana antar teman bakalan saling membangun, pertemanan gue dan Ade malah diisi dengan hujat-menghujat. Tiap ketemu, kita bakalan saling ngata-ngatain. Monyetnya, gue selalu mentok dalam meluncurkan hujatan ke Ade.

Sebagai contoh, sewaktu kita lagi nunggu angkot. Tiba-tiba ada delman lewat.

Gue: “Kamu naik delman aja, De!”
Ade: “Itu kan penuh?”
Gue: “Biasanya juga kamu duduk diantara kuda sama kusirnya, kan?”
Ade: “Berarti diatas kamu dong!”

Niat hati hendak mengatai, apa daya malah dibilang tai Щ(ºДºщ)

Kalo kata Ade, kemampuan untuk memutar balikkan fakta ini bisa di analogikan dengan filosofi cincin. Ade diibaratkan sebagai cincin yang terpasang di jari kelingking, sedang gue diibaratkan terpasang di jari tengah.

Cincin di jari kelingking: lihai memutar balikan fakta

Cincin di jari tengah: cupu abis.

Nah, setahun yang lalu (24 Desember 2011) gue chattingan sama Ade via facebook. Kita curhat sana-sini tanpa mengetahui bahaya yang akan mengancam. Selesainya chatting, gue berinisiatif untuk nge-update status.

Eh, nggak taunya, Ade masih online. Alhasil, cuma dalam hitungan detik, dia udah update status baru.

Kedua status tersebut, secara tersirat telah menjadi status pernyataan perang, dan kemudian memicu lahirnya status-status lain, seperti berikut.

Ageng Indra:

Dhe ‘Reyfaith paling ga mau pergi ke kebun binatang. Setiap kali dia ke sana, selalu ditangkep sama petugas dengan berkata “LEPAS LAGI?” kemudian dilempar ke kandang tupai.

Terakhir kali Dhe ‘Reyfaith maen ke sawah, dia di tombak warga sekitar. Disangka hama sawah

Saking jeleknya, Dhe ‘Reyfaith kalo dia dikatain mirip monyet, monyetnya yang tersinggung.

“Cewek, papa kamu Dhe ‘Reyfaith ya?” “Kok tau sih? Emang kenapa?” “Pantesan gak laku”

Dhe ‘Reyfaith

Ageng Indra itu yea kalo di ajakin ke alun alun tuh paling cpet sendiri. soalnya begitu disana ia pasang muka melas dan berkata “bu, belum makan satu jam bu”

Mau share sedikit nih pas di pasar hewan. ya ampun pas masuk ke pasar hewan ech ada orang yg bilang gini:
Penjual : ech dek jangan dibawa tuch kambing saya ini ketuker sama temen kamu
Aku : ech iya dink maaf pak kirain tmen saya si Ageng Indra

Ya ampun gw pny tmen nich namanya Ageng Indra dia itu jeleknya minta ampun. pernah suatu hari pas lagi jalan jalan di sebuah spbu, dia di pakai buat ngepel OB’nya. sampai aq ngomong ama OB’nya pak itu tmen saya pak jangan buat ngepel
OB: oh maaf abis mukanya kaya kain pel

Aq: bapak kamu pasti kerja di bengkel ya???
Ageng Indra : kok tau sich
Aq : soalnya muka kamu kaya oli bekas

Sampai perang ini berakhir, kita sama-sama nggak tau siapa yang menang. Sama-sama garing soalnya. Tapi kalau tolak ukurnya adalah jumlah like, tentu saja Ade menang dengan 13 jempol, mengalahkan gue yang cuma 5 jempol.

Tapi bagi seorang cowok, mendapat banyak like di facebook biasanya menimbulkan kecurigaan. Karena sejatinya, like facebook bisa menjadi tolak ukur tingkat ke-kece-an seseorang.

Kalo cewek kece, biasanya cuma nulis “q g punya pulsa..” aja, like-nya bisa nyampe 40an. Sedang cewek yang nggak kece, meski menulis status penuh arti, misal “Bicara hal baik lebih baik dari pada diam, tapi diam lebih baik dari bicara jelek,” like-nya cuma 1. Itu juga biasanya nge like sendiri.

Tapi kalau cowok, apalagi yang alay, semakin banyak like-nya, semakin kejantananya dipertanyakan. Karena, kemungkinan besar, mereka melakukan..

Pernahkah anda mengalami peristiwa semacam ini?

Terakhir gue ketemu Ade, dia udah jadi anggota OSIS di SMA-nya. Memang merupakan sebuah misteri, bagaimana seorang yang mirip Afgan-Syahreza-ketabrak-bajaj-3-kali, bisa menjadi seorang OSIS. Tapi satu hal yang gue yakin, anggota OSIS lain di SMA tersebut, pasti kelihatan ganteng semua.

About these ads

23 comments

  1. muahahahahah,,
    Kalian berdua emang kampret bgt..
    Bener2 masa yg terlalu indah untuk dilupakan ya go..
    Kalo kata anak gaol mah : B3sT pL3nd p0Lep3L..

    Ageng: Mau ngoreksi: Kita bukan kampret.
    Ade adalah kampret, kalo gue kampret yang keliatan ganteng

  2. wah, bro ageng bakat banget menulis.. Sumpah, ngakak banget ane baca tulisan ini.. Huahahahahaa..

    Ageng: Nggak juga kok, ini aja tata bahasanya masih ancur-ancuran
    Lagian nulis itu bukan soal bakat, tapi soal kemauan.
    WASPADALAH! WASPADALAH <— INI APA??? Щ(ºДºщ)

  3. Wuakakakakakka… lucu geng, keren! ngakak gua bacanyanya…
    elu emang ada bakat jadi kambing, maksud gua jadi pelawak… wkakakakak…

    Ageng: Koreksi. Harusnya: “elu emang kambing yang keliatan ganteng” *eh*

  4. bener-bener sebuah misteri kenapa Ageng Indra bisa menulis selucu ini *ngakak guling guling

    Ageng: nulisnya sedari tahun 1928
    Dan benar-benar misteri bagaimana saya bisa hidup pada zaman itu

  5. Hmm…. jadi inget dulu zamannya cela-celaan juga. Seru, lucu, tapi kayaknya sih ngga sekasar Ade dan Ageng celaannya. Tergantung zamannya kali, yee….. :)

    Ageng: Ada banyak faktor, tapi faktor yang paling menentukan adalah objek yang kita cela

  6. wiii … paling asyik cela-celaan sama sohib emangnya …
    best couple, eh, best friend forever deh *prok prok prok* :lol:

    Ageng: Ade memang nampaknya terlahir untuk dicela

  7. Ganteng itu relatif, tergantung siapa yang ada di sebelahnya.

    Mantap igo i like it!

    Ageng: Yeah, setiap hal pasti ada teorinya! muehueheuhau *ketawa setan*

  8. satu kalimat ” Gookil banget dah” hehehe btw gue baru tauk kalau cowok yang status FBnya banyak yang like dipertanyakan kejantanannya?

Bro.. komennya bro Щ(º_ºщ) #pengemiskomen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s